Fakta Benar Tentang Penyakit Usus Buntu

Gangguan penyakit usus buntu bisa terjadi pada siapapun dalam segala usia. Saat mendengar tentang gangguan penyakit usus ini, apa yang Anda pikirkan? Penyakit kronis? Atau sebuah penyakit yang terjadi akibat kebanyakan mengkonsumsi makanan pedas dan mie instan?

Fakta Benar Tentang Penyakit Usus Buntu

Sayangnya, sebagian besar orang-orang masih belum mengerti tentang apa penyebab dari usus buntu. Agar Anda tidak menjadi salah satunya, maka segera saja Fakta Benar Tentang Penyakit Usus Buntu berikut ini.

  • Usus buntu adalah organ dalam tubuh.

Usus buntu sebenarnya bukan nama sebuah penyakit. Usus buntu merupakan salah satu organ yang ada di dalam tubuh manusia. Organ ini terletak di saluran pencernaan, tepatnya di pangkal usus besar. Usus buntu awalnya dianggap tidak memiliki fungsi. Namun belakangan, organ ini ditemukan berperan dalam sistem kekebalan tubuh.

  • Radang usus buntu tidak mengenal usia targetnya.

Seperti dijelaskan diawal, jika gangguan radang usus buntu dapat menyerang siapa saja. Namun, paling menjadi utama biasanya terjadi pada remaja dan dewasa berusia 20-an.

  • Penyakit usus buntu merupakan hasil peradangan.

Peradangan pada usus buntu disebut dengan Appendicitis. Kondisi ini bukan turunan dan tidak menular. Peradangan pada usus buntu dapat disebabkan oleh sumbatan ataupun infeksi.

  • Radang usus buntu memiliki gejala yang khas.

Beberapa gejala khas radang usus buntu yang dianggap khas, tidak lain yaitu :

  1. Mengalami sakit di area sekitar pusar, yang kemudian berpindah ke perut kanan bawah.
  2. Nyeri yang terjadi sangat hebat.
  3. Demam.
  4. Mual, muntah, hingga penurunan nafsu makan.
  5. Jika dilakukan pemeriksaan darah, biasanya ditemukan peningkatan sel darah putih.
  • Usus buntu dapat pecah.

Nyeri hebat yang terjadi karena akibat usus buntu bisa tiba-tiba hilang begitu saja. Kejadian ini adalah akibat dari pecahnya usus buntu, yang merupakan pertanda dari komplikasi yang lebih berbahaya.

  • Usus buntu bisa bernanah.

Radang usus buntu yang tidak ditangani segera bisa menyebabkan pecahnya usus buntu dan peritonitis. Peritonitis merupakan peradangan dari selaput pembungkus perut, dan dapat menyebabkan infeksi menyebar dalam rongga perut. Kejadian ini juga menyebabkan terkumpulnya nanah pada usus buntu, sehingga menyebabkan abses.

  • Radang usus buntu harus dioperasi.

Pasien radang usus buntu disarankan untuk menjalani operasi. Tujuannya adalah memotong dan membuang usus buntu yang bermasalah.

Baca lainnya :

Manfaat Madu Untuk Anak Kecil Usia 1 Tahun Keatas

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *